Connect with us
blur britpop
Blur

Music

Britpop: Nasionalisme dan Budaya Anak Muda Britania Raya

Musik Britpop ini dipopulerkan oleh The Big Four of Britpop yaitu Oasis, Blur, Suede dan Pulp.

30 tahun semenjak awal kemunculannya, musik beraliran Britpop masih memiliki penggemar setia hingga saat ini. Mulai dari para penggemar di masa awal hingga kaum milenial saat ini, Britpop merupakan sebuah hal yang mungkin bisa menjadi aliran legendaris di kancah musik dunia. Awalnya musik britpop sangat sering didengarkan oleh para remaja dengan usia 17 hingga akhir 20an sehingga tidak jarang banyak yang menyebut musik ini musiknya anak muda.

Britpop (British Pop) merupakan sebuah aliran musik, dan juga sebuah pergerakan budaya, yang berasal dan populer di Britania Raya. Hal yang mencolok dari Britpop adalah menekankan identitas Britania dan juga mengeluarkan lagu-lagu bersuasana lebih cerah dibandingkan aliran musik Grunge dari Amerika Serikat dan juga para musisi Shoegaze dari Britania Raya itu sendiri.

Musik Britania Raya ini dipengaruhi oleh aliran seperti alternative rock, indie pop, glam rock, dan bahkan punk rock. Sehingga, banyak juga orang yang menilai aliran musik ini cukup unik ketika diperdengarkan. Lebih lanjut, musisi britpop memiliki gaya berpakaian yang nyentrik dan mudah mengambil hati para penggemar baru.

Band-band Britpop menggunakan kait dan lirik yang relevan dengan orang-orang muda Inggris dari generasi mereka sendiri. Sebaliknya, band-band Britpop melabeli aliran Grunge sebagai sesuatu yang tidak relevan dan tidak perlu mengatakan apa pun tentang kehidupan mereka dalam musik.

The Big Four of Britpop

Illustration by Jack Dylan

Britpop di negara asalnya memiliki citra yang sangat dekat dengan kebanggaan, nasionalisme, dan juga kelas pekerja. Kebanggaan akan Identitas lokal dan aksen daerah kental merupakan hal umum untuk band-band Britpop. Referensi ke tempat-tempat dan budaya Inggris dalam lirik dan gambar juga menjadi salah satu tanda kecintaan para musisi terhadap tanah kelahirannya.

Band-band paling sukses yang terkait dengan gerakan ini adalah Blur, Oasis, Suede dan Pulp. Sehingga, banyak orang yang melabeli mereka sebagai “The Big Four of Britpop”. Namun, Blur dan Suede adalah pembuka jalan musik Britpop pada awal 1992.

Blur ikut serta dalam iklim musik sosial di London, “The Scene That Celebrates Itself” oleh Melody Maker. Hal tersebut berlangsung di sebuah klub mingguan bernama Syndrome in Oxford Street. Band-band yang bertemu adalah campuran gaya musik, beberapa akan diberi label shoegazing, sementara yang lain akan menjadi bagian dari Britpop. Sedangkan, Suede adalah pioneer dari pembaharuan gaya bermusik band berorientasi gitar yang dianut oleh media musik Inggris sebagai jawaban Inggris untuk suara grunge Seattle.

suede

Suede (Photo: Sky/Dean Chalkley)

Kekuatan musik yang dominan pada masa itu adalah invasi grunge dari Amerika Serikat, yang mengisi kekosongan yang ditinggalkan dalam adegan indie oleh ketidakaktifan The Stone Roses. Kelompok Britpop membawa rock alternatif Inggris ke arus utama dan membentuk tulang punggung gerakan budaya Inggris yang lebih besar yang disebut Cool Britannia. Cool Britannia adalah periode kebanggaan yang meningkat dalam budaya Inggris sepanjang sebagian besar tahun 1990-an, yang terinspirasi oleh budaya pop tahun 1960-an.

Kami menyiapkan lagu-lagu rekomendasi untuk para pendengar yang ingin mencoba mendengarkan musik britpop untuk pertama kalinya. Beberapa track mungkin sudah menjadi lagu wajib bagi sebagian penggemar namun ada beberapa track lain yang kami rekomendasikan dalam playlist ini.

Click to comment

Leave a Comment

Advertisement Cultura Lists
Connect